HANTU…Alas…PURWO

……welcome to dunia hantu dan jin……

mana jendral janjimu

Jenderal?

Rabu, 24/02/2010 15:24 WIB | email | print | share

Selama dua minggu terakhir, sebanyak 15.000 tentara NATO dan pasukan Amerika telah melakukan operasi militer di Marjah, atau tepatnya di distrik Nad Ali. Sejumlah jet pembom termasuk drones (pesawat siluman tanpa awak kapal) dan 60 helikopter tempur mengambil bagian dalam operasi itu.

Selain itu, tank dengan nama Abraham dan Shifton, yang beratnya sekitar 65 ton juga maju. Tetapi meskipun dengan persiapan seperti itu, sejujurnya, pasukan asing itu belum mampu membuat kemajuan apa pun terhadap sekelompok kecil Mujahidin yang tidak lebih dari 1000 orang-orang bersenjata sederhana.

Para sniper (penembak gelap) bertebaran di mana-mana. Sekadar informasi yang tidak didapatkan di media-media Barat, para Mujahidin telah meledakkan 53 tank; menembak jatuh dua drones tak berawak dan satu helikopter, dan menewaskan puluhan tentara asing.

Dua minggu lalu, Jenderal Stanley McChrystal, komandan pasukan Amerika di Afghanistan, menyombongkan diri dan menyatakan bahwa ia akan segera mengambil Marjah dari Mujahidin. Tapi hari ini ia mengakui bahwa AS menghadapi perlawanan yang gila, yang tidak ia bayangkan sebelumnya.

McChrystal sebelum operasi mengumumkan tentang Marjah, bahwa Taliban akan melarikan diri atau meletakkan senjata, tetapi pada kenyataannya ia harus mengakui bahwa pasukan AS dan NATO sekarang menghadapi perlawanan yang luar biasa sulit dan bertentangan dengan perkiraan mereka semula.

Demikian pula, setidaknya pasukan asing dua kali musuh mencoba pasukan terjun payung di belakang garis pertempuran Mujahidin, namun yang ada mereka segera mengepungnya, pasukan asing buru-buru meninggalkan daerah itu. Mayor Jenderal Nick Carter, komandan pasukan NATO di Helmand mengatakan butuh waktu tiga bulan untuk menyimpulkan apakah operasi itu sukses atau tidak.

Ini adalah kata-kata yang selalu diucapkan oleh pasukan asing di Afghanistan. Ada ribuan kota di Afghanistan seperti Marjah di samping sekitar 385 distrik atau kabupaten di negara ini.

Melihat bahwa mereka tidak mampu mengambil wilayah kecil seperti Marjah dalam dua minggu, jadi ironisnya, berapa banyak dekade dan bagaimana kekuatan besar mereka akan mengambil seluruh Afghanistan.

Akan lebih baik bagi para penguasa Gedung Putih untuk segera mengakhiri petualangan gagal ini di Afghanistan. Semua penjarah bumi Afghanistan, dimulai dengan Alexander Agung sampai saat bekas Uni Soviet telah terbukti gagal. Dan Obama tampaknya hanya akan memperpanjang hari dan malam dari kegagalan dan aib.

Demikian pula, Obama harus berhenti beralih ke strategi lain karena perlawanan Mujahidin kini telah berevolusi menjadi sebuah fase yang matang. Lilin ini tidak dapat dipadamkan hanya dengan meniup. Kafilah Mujahidin dan para pejuang pasti akan segera mencapai tujuan, cepat atau lambat

Februari 24, 2010 - Posted by | Uncategorized

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: